Nostalgia di Surabaya, Pergi dan Kembali

Saya bersyukur sekali mendapatkan hari-hari terindah ini. Setiap perjalanan tentunya memiliki cerita masing-masing. Begitupun perjalanan ini.

Saya nostalgia di Surabaya dengan menelusuri sejarah Jembatan Merah dan kawasan Kia-Kia. Saya menemukan kenangan indah dan cerita bersejarah di kota pahlawan ini.

Nostalgia di Surabaya

Nostalgia di Surabaya: Menelusuri Kenangan dan Sejarah

Surabaya selalu memiliki tempat berbeda di hati. Kota Pahlawan ini memang menarik untuk dikunjungi. Apalagi ada banyak tempat kenangan di kota ini.

Kenangan Tak Terlupakan di Surabaya

Surabaya, kota pahlawan yang selalu menyimpan kenangan indah dan sejarah yang kaya.

Setiap sudut kota ini memiliki cerita tersendiri, dan bagi saya, perjalanan ke Surabaya adalah salah satu yang penuh nostalgia.

Dari menginap di hotel Ibis pada tahun 2000 hingga penjelajahan kota pada 2007, setiap momen di Surabaya adalah bagian dari perjalanan hidup yang tak terlupakan.

Menginap di Hotel Ibis: Sebuah Pengalaman Mewah

Pada tahun 2000, ketika usia saya masih 19 tahun, saya berkesempatan menikmati kemewahan hotel Ibis di Surabaya saat PON 2000. Tahun 2007 silam, saya sempat ke Surabaya, tapi tak menginap di Ibis.

Setelah 12 tahun berlalu, saya kembali menginap di hotel yang sama sebelum melanjutkan perjalanan ke Lombok.

Meskipun tiba di Surabaya larut malam karena delay penerbangan, kenangan indah tetap terasa saat beristirahat di hotel tersebut.

Menjelajah Pagi Hari di Sekitar Hotel Ibis

Menikmati Udara Pagi di Surabaya

Keesokan paginya, saya memanfaatkan waktu yang tersisa hingga tengah hari untuk berjalan-jalan di sekitar hotel Ibis. Udara pagi Surabaya yang segar mengiringi langkah kaki saya menuju salah satu tempat bersejarah di kota ini, Jembatan Merah.

Jembatan Merah Surabaya

Jembatan Merah: Saksi Bisu Perjuangan Bangsa

Sejarah Jembatan Merah

Jembatan Merah adalah saksi bisu perjuangan bangsa Indonesia melawan kolonialisme Belanda. Jembatan ini memiliki nilai sejarah yang penting dan menjadi simbol perlawanan rakyat Surabaya. Mengunjungi Jembatan Merah membawa saya kembali mengenang masa-masa heroik dalam sejarah Indonesia.

Kia-Kia: Surga Kuliner Pecinan Surabaya

Sejarah dan Keunikan Kia-Kia

Tepat di seberang Jembatan Merah, terdapat kawasan yang sangat terkenal, terutama pada malam hari. Tempat ini dikenal dengan nama Kia-Kia, yang berarti “jalan-jalan”.

Menurut cerita, kawasan ini dinamakan Jalan Kembang Jepun karena ada keluarga Jepang dengan anak gadis yang sangat cantik, sehingga dikenal sebagai ‘Kembang Jepun’.

Kuliner di Kia-Kia

Kia-Kia adalah pusat berkumpulnya etnis Tionghoa di Surabaya, dan menjadi surga kuliner dengan berbagai masakan China yang menggugah selera. Berjalan-jalan di kawasan ini, saya menikmati berbagai hidangan lezat yang menggambarkan kekayaan budaya Tionghoa di Surabaya.

Nostalgia di Surabaya Jembatan Merah

Tips Menjelajahi Surabaya

Waktu Terbaik untuk Berkunjung

1. Pagi Hari

Menikmati udara segar dan ketenangan pagi sebelum keramaian.

2. Malam Hari

Terutama untuk mengunjungi kawasan Kia-Kia yang hidup dengan berbagai aktivitas dan kuliner malam.

Wisata di Surabaya

Persiapan dan Perlengkapan Nostalgia di Surabaya

1. Pakaian Nyaman

Kenakan pakaian yang nyaman untuk berjalan kaki.

2. Kamera

Jangan lupa membawa kamera atau smartphone untuk mengabadikan momen-momen indah.

3. Uang Tunai

Bawa uang tunai untuk membeli makanan dan suvenir di kawasan Kia-Kia.

Keamanan dan Kenyamanan

1. Tetap Waspada

Meskipun Surabaya relatif aman, tetap waspada terhadap barang bawaan kita.

2. Jaga Kebersihan

Pastikan untuk membuang sampah pada tempatnya dan menjaga kebersihan lingkungan.

Yuk Nostalgia di Surabaya

Surabaya bukan hanya kota dengan bangunan modern dan pusat bisnis, tetapi juga tempat yang penuh dengan kenangan dan sejarah. Dari Jembatan Merah hingga kawasan Kia-Kia, setiap sudut kota ini menyimpan cerita yang berharga.

Nah dengan berjalan kaki menikmati suasana kota, kita dapat merasakan nostalgia dan mengenang masa lalu yang indah di Surabaya.

Related Posts

  • 71
    Selamat Datang di Blog SuzannitaSelamat Datang di Blog Suzannita.com, kalian bisa temukan inspirasi, cerita perjalanan,  review produk, pengalaman, dan tips menarik. Blog ini adalah wadah untuk berbagi cerita, pandangan, dan pengetahuan yang bermanfaat bagi…
    Tags: dan, saya, yang, di, untuk, ini
  • 67
    #MSS2011 Bermalam di Awana Long House & Blind TrailPengalaman bermalam di udara terbuka di Awana Long House bukan menjadi pengalaman pertama bagi saya. Pasalnya  saya pernah  naik gunung bersama teman-teman semasa kuliah. Jadi saya sudah punya pengalaman tidur…
    Tags: saya, dan, di, yang
  • 65
    Menjelajahi Wisata di India Dari Delhi ke Spiti ValleyMenjelajahi wisata di India dari New Delhi ke Spiti Valley bisa menjadi bucket list kalian ya.  Bagi yang ingin menikmati keindahan alam di India,  sekaligus menyelam budaya dan sejarah di…
    Tags: yang, dan, di, ini
  • 64
    Tokyo Marathon 2018 Senangnya Bawa Medali PulangTokyo Marathon 2018 menjadi pengalaman World Major Marathon yang pertama bagi saya. Alhamdulillah saya beruntung bisa menjadi salah satu peserta. Tidak mudah untuk ikut sebagai peserta karena harus melewati ballot…
    Tags: saya, yang, di, dan, untuk
  • 64
    Eksplor Keindahan Grand Palace ThailandJika wisata di Bangkok, salah satu atraksi yang bisa dilakukan adalah eksplor keindahan Grand Palace. Bangunan ikonik Thailand ini adalah salah satu destinasi wisata yang menarik dan kaya sejarah. Wisata…
    Tags: yang, dan, di, ini, untuk, dengan

2 thoughts on “Nostalgia di Surabaya, Pergi dan Kembali”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Translate ┬╗
HTML Snippets Powered By : XYZScripts.com