Lifestyle,  Palembang,  Review

Yuk Ngopi Sembari Resapi Filosofinya

Sharing is caring!

Yuk ngopi sembari resapi filosofinya, begitulah saya selalu diajak oleh para barista yang saya kenal. Ngopi ternyata bukan sekedar menuangkan air panas ke dalam cangkir yang sudah berisi kopi. Tapi ada banyak kisah dari kopi tersebut, mulai dari biji yang ditanam petani hingga tersaji di atas meja. Buat penikmat kopi, ngopi sudah jadi gaya hidup. Bahkan di kedai kopi itu pula kontrak bernilai milyaran bisa deal, bernostalgia bersama teman ataupun bagi yang sendirian bisa  ditemani oleh kopi.

Ya tradisi ngopi ini dilakukan dari masyarakat golongan menengah ke bawah hingga kalangan elite. Seperti itu juga  trend ngopi di kota Palembang terus mengalami perkembangan, seiring dengan semakin banyaknya kedai kopi yang hadir di kota pempek ini. Beragam sajian seduhan berbagai jenis kopi seolah menjadi pengobat rindu untuk para pencinta kopi.

Salah satu kedai kopi di Palembang yang eksis adalah History Coffee Palembang yang sudah hadir sejak tahun 2015. Jika sebelumnya kedai kopi milik Iyan Muhazan ini terletak di kawasan Simpang Patal. Kini History Coffee Palembang reborn dan melayani para pecinta kopi di Jalan Pangeran SW Subekti (arah Kedaung) Palembang.

Hari itu setelah 2 hari dibuka untuk umum, saya baru bisa berkunjung ke History Coffee. Ternyata saya baru tahu jika jam buka kedai kopi ini lebih pagi dan buka lebih lama mulai pukul 08.00-01.00 WIB. Saat masuk kesan sederhana bergaya industrialis langsung menyapa saya dan membuat saya langsung jatuh cinta dengan interiornya.

Iyan secara khusus mendesain sendiri rumah baru History Coffee ini. Mulai dari Peta Indonesia yang menempel di dinding, lampu bohlam dengan pendar kuningnya yang memberikan kehangatan tersendiri, termasuk meja batik yang yang begitu cantik. Tidak hanya itu ada kursi bar yang membuat pengunjung bisa langsung bercengkrama dengan barista ataupun sekedar menyaksikan barista meracik kopi.

Iyan mengaku membuka kedai kopi karena kecintaannya kepada kopi dan membuatnya memilih sekolah barista.  Bagi Iyan melalui kedai kopi miliknya ini, Iyan ingin masyarakat lebih mengenal kopi. Para barista di History Coffee ini siap memberikan edukasi tentang kopi kepada pengunjung yang datang.

Bagi Iyan, dirinya lebih senang dipanggil sebagai seorang Barista dibandingkan dipanggil pemilik kedai kopi. Disini tersedia beragam jenis kopi, single origin mulai dari biji kopi Aceh Gayo, Mandailing, Bali Kintamani hingga Papua. Ya History Coffee memberikan daya tarik tersendiri, lihat saja interior yang manis, kata-kata yang terlukis di dinding hingga yang tersaji di meja bar mulai dari biji kopi hingga alat-alat seduh kopi manual brew.

Iyan mengatakan pasar Palembang masih terbuka luas, dirinya juga terpanggil untuk menaikkan derajat kopi Sumatera Selatan. Karenanya Iyan rela meninggalkan pekerjaan barista di coffee shop ternama di  Jakarta dan  membesarkan nama kopi Sumsel.

Di History Coffee ini para pengunjung diajak untuk melihat secara langsung cara menyeduh kopi secara manual, mulai dari biji hingga menjadi secangkir kopi yang bisa dinikmati.  Konsep open bar yang diusung oleh History Coffee seolah menjadi jawaban dan penanda tidak ada batas antara penikmat kopi dengan baristanya.

Ada rahasia kenapa kopi di History Coffee memiliki cita rasa yang beda, karena air yang digunakan untuk menyeduh kopi berasal dari air gunung. Iyan menawarkan hal berbeda karena air gunung tersebut sangat higienis sehingga menjadikan rasa kopi lebih spesial.

Menurut Iyan, jika ingin mendapatkan cita rasa dan aroma yang special dari kopi. Saat memasak air untuk menyeduh kopi tidak boleh mencapai 100 derajat celcius, karena jika suhu air sudah 100 derajat, rasa kopi tidak bisa maksimal. Di History coffee ada standar baku yakni suhu air hanya 80 derajat celcius.

Tidak hanya bisa minum kopi, para pengunjung juga bisa menikmati beragama menu makanan mulai dari yang makanan ringan, utama maupun penutup. History Coffee ini sangat terjangkau, untuk harga makanan dan minumannya berkisar mulai dari RP 12.000-30.000,-. 

History Coffee ini juga bisa menjadi tempat workshop, sehingga para penggemar kopi bisa open class disini. Sehingga tidak hanya bisa sekedar bercengkrama dengan teman ataupun partner kerja tapi juga bisa menjadi tempat belajar berbagai hal disini.

Menghirup aroma kopi bisa membuat pikiran menjadi tenang selain itu ide terkadang lebih cepat muncul kalau di kedai kopi.

History Coffee Palembang
Alamat : Jalan Pangeran SW Subekti (arah Kedaung) Palembang
Telp : 082295535760
Type : Coffee shop
Harga : RP 12.000-30.000,-
Open  : 08.00-01.00 WIB.

TV journalist, traveler, writer, blogger, taekwondo-in and volunteer. Bookworm, coffee addict, chocolate and ice cream lovers

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

HTML Snippets Powered By : XYZScripts.com
Skip to toolbar